Jakob Fuglsang Juara Liège-Bastogne-Liège

Jakob Fuglsang Juara Liège-Bastogne-Liège (Foto: Astana Pro Team)


Setelah finish di tempat ketiga di Amstel Gold Race dan kedua di Flèche Wallonne, pembalap tim Astana Jakob Fuglsang meraih kemenangan solo yang mengesankan di Liège-Bastogne-Liège, Belgia, Minggu (28/4) lalu.

Fuglsang menyerang pada pendakian terakhir untuk menuju kemenangan Monumen pertamanya, kemenangan ketiga dari Tim Pro Astana di La Doyenne.

“Luar biasa, saya sangat senang. Ini adalah kemenangan pada race sehari terbesar dalam karir saya, untuk menyelesaikan minggu yang luar biasa ini dengan hasil ini sangat istimewa,” kata Fuglsang dikutip dari Astanaproteam.

Fuglsang juga mengapresiasi seluruh pembalap di timnya yang telah mendukung dan membawanya ke posisi yang sempurna untuk kemudian menjadi juara.

“Tim memposisikan saya dengan sempurna pada pendakian terakhir, pada momen penting mereka ada di sana untuk saya. Mereka melakukan pekerjaan yang luar biasa karena bagi saya garis finish ada di puncak pendakian ini, jadi saya memberikan semuanya. Pada suatu saat saya menoleh ke belakang dan kemudian saya tahu itu mungkin dan saya berusaha untuk terus berjalan. Ada satu momen menyeramkan di lereng. Tapi untungnya saya bisa mengendalikan sepeda saya. Saya merasa baik sepanjang hari dan saya mencoba untuk menghindari masalah dan untuk tetap hangat. Itu adalah skenario yang sempurna bagi saya karena ini adalah balapan yang sangat sulit. Saya menantikan istirahat kecil sekarang, tetapi ini memberikan motivasi besar untuk balapan berikutnya musim ini, - kata Jakob Fuglsang.

Kemenangan Jakob Fuglsang juga disambut baik oleh direktur tim Astana Dmitriy Fofonov.

“Ini merupakan kemenangan yang luar biasa bagi Jakob Fuglsang. Tetapi juga untuk seluruh tim karena kami menyelesaikan awal yang baik musim ini dengan memenangkan Monumen, kemenangan ke-23 kami di musim ini. Ini luar biasa dan pasti ini adalah motivasi yang hebat untuk semua orang di tim, untuk pembalap dan staf,” kata Dmitriy Fofonov.

Liège-Bastogne-Liège berlangsung dalam kondisi hujan dan berangin. Event Monumen keempat tahun ini memiliki istirahat awal dengan 8 pembalap. Tetapi pada 100 km dari finish peloton mulai terbelah di salah satu tanjakan berat di Ardennes. Kondisi tersebut menciptakan kelompok pemimpin baru, termasuk Omar Fraile.

Di bagian bawah Cotes des Forges, kurang dari 30 km dari finish, hanya ada satu pemimpin yang tersisa dan pembalap Astana mulai melaju ke depan peloton. Mereka membuka jalan yang sempurna untuk Jakob Fuglsang, yang menyerang pada pendakian terakhir. Dua pembalap bisa bertahan. Tetapi tidak lama kemudian, Fuglsang melaju seorang diri ke garis finish untuk mengambil gelar juara Monumen pertama dalam karirnya. ***

Baca juga:
Review Pacific Fluxus 3.0
Timnas XC Raih Podium di India

Komentar