Lindungi Pembalapnya dari Cidera, Trek Factory Racing Bermitra dengan HeadCheck

Pembalap enduro TFR (Foto: Racing Trekbikes.com)


Trek Factory Racing (TFR) menjalin kerjasama dengan sebuah perusahaan perangkat lunak dan layanan manajemen gegar otak, HeadCheck Health Inc. 

Dengan adanya kerjasama ini, tim XC, enduro, dan downhill TFR akan menggunakan aplikasi HeadCheck untuk meningkatkan identifikasi, dokumentasi, penilaian dan pengelolaan terhadap cedera gegar otak.

Program TFR bersaing di tingkat tertinggi bersepeda gunung dan sering mengalami beberapa keadaan yang paling menantang dalam olahraga ini. Oleh karena ini tim ingin memiliki sejumlah tindakan pencegahan yang maksimum untuk melindungi kesehatan atlet mereka jika terjadi kecelakaan.


Aplikasi bisa dijalankan pada smartphone (Foto: TFR)

"Ini tentang merawat atlet kami, murni dan sederhana," kata Direktur Pemasaran Olahraga Trek Tim Vanderjeugd. "Kapan saja, kita bisa memberikan alat pada program kita untuk membantu mengidentifikasi dan mengelola gegar otak, guna mendukung kesehatan jangka panjang para rider kita yang lebih baik, kita semua berada di dalamnya," tambahya.

HeadCheck membawa organisasi teknologi terbaru dan paling inovatif yang didukung oleh sains berbasis bukti untuk membantu mereka mengelola kebijakan terhadap gegar otak dengan lebih baik. Perangkat lunak berbasis web dan mobile HeadCheck diadaptasi untuk kebijakan, personil dan sumber daya organisasi dan saat ini digunakan oleh tim profesional dan amatir di lebih dari 15 olahraga, seperti sepak bola, rugby, hoki, sepak bola dan lainnya.

"Kami sangat senang bisa bekerja dengan organisasi yang berpikiran maju seperti TFR," kata CEO HeadCheck Harrison Brown dalam siaran pers. 

"Kami tahu mereka memperhatikan kesehatan dan keselamatan dengan sangat serius dan menjelajahi semua jalan untuk merawat pengendara mereka," ungkapnya lagi.

Pembalap TFR tahu bahwa bahaya gegar otak yang sebenarnya ada ketika cedera awal tidak diidentifikasi dan didokumentasikan dengan baik.

"Bersepeda gunung dan balap, khususnya, bisa menjadi olahraga yang berbahaya," kata pembalap TFR, Anton Cooper. 

"Cidera kepala adalah hal biasa, tetapi pengetahuan yang benar tentang cara mengelolanya tidak begitu luas. Saya sendiri cukup beruntung karena tidak pernah memilikinya. Saya punya masalah dengan gegar otak, tapi itu bagus untuk mendapatkan beberapa data dasar jika saya pernah mengalami benturan di kepala. Saya sekarang memiliki beberapa data dasar yang jelas. Saya dapat merujuk kembali untuk menguji dan memantau gejala, perkembangan dan pemulihan saya jika situasi itu pernah terjadi," katanya lagi.

Staf tim TFR ketiga program off-road akan mengoperasikan HeadCheck di kompetisi. Setiap kebijakan tim, semua pembalap menjalani penilaian gegar otak pada bulan Februari yang dapat digunakan sebagai perbandingan untuk penilaian pasca-cedera. Dokumentasi tes akan tersedia bagi para profesional medis untuk membantu dalam penilaian klinis mereka, apakah akan menghentikan pebalap dari kompetisi, dan untuk membantu memastikan pengembalian yang aman setelah pemulihan. 

Selain itu, pembalap akan dapat melacak dan melaporkan sendiri gejala apa pun dari perangkat seluler mereka untuk membantu menyelesaikan jalannya perawatan.


Baca juga:
Foto: JMTB Jelajah Lereng Merapi 
Indonesia Triathlon Series Diluncurkan



Komentar